Thursday, 7 April 2016

KENDURI KAHWIN DIBERKATI




Islam menggalakkan walimatulurus adalah untuk merapatkan tali persaudaraan dan menghebahkan mengenai perkahwinan yang diadakan.  Penyediaan makanan kepada tetamu pula dianggap satu tanda menzahirkan kegembiraan dan ingin berkongsi dengan tetamu yang dihadir.  

Keberkatan dan kemuliaan majlis akan bertambah apabila tetamu yang dijemput termasuk di kalangan golongan miskin dan fakir yang amat memerlukan makanan.  Golongan ini jarang berpeluang menikmati hidangan yang enak dan lazat.  Inilah juga peluang untuk golongan miskin dan kaya berada dalam majlis yang sama.       

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya malaikat tetap mendoakan seseorang selama hidangan makanannya masih terhampar atau tersedia untuk tetamu.” (Hadis riwayat Tarmizi).

Memandangkan walimatulurus satu tuntutan agama, maka sesiapa yang dijemput haruslah memenuhinya.  Menjadi hak muslim menunaikan jemputan muslim lain. 

Sebuah hadis diriwayatkan Bukhari bermaksud: “Jika seseorang antara kamu dijemput ke walimatulurus, maka hendaklah dia mendatangi majlis tersebut.”

Individu menghadiri walimatulurus diharuskan membawa hadiah atau sumbangan.   Pun begitu, tuan rumah tidak harus mengharap mendapat hadiah atau sumbangan daripada tetamu.  Jamuan yang disediakan itu hendaklah diniatkan sebagai sedekah tanpa mengharapkan balasan.

Budaya mengadakan majlis walimatulurus seumpama satu ‘perniagaan’ mengharapkan sumbangan daripada tetamu adalah bertentangan dengan tuntutan agama. 

Di sesetengah tempat, jika di kad jemputan ditulis 'walimatulurus' atau 'jemputan majlis perkahwinan', maka dengan sendirinya membawa erti tetamu 'mesti' memberi sumbangan.  Manakala jika tertulis ' kesyukuran', tetamu faham jamuan 'percuma' untuk mereka.

Maka, alangkah eloknya jika di setiap kad jamputan tertulis perkataan 'kesyukuran' yang melegakan tetamu diundang.  Apa tidaknya, apabila tiba musim cuti sekolah, banyak orang mengeluh terpaksa menyediakan peruntukan membeli hadiah atau sumbangan wang.

Mengadakan walimatulurus hendaklah mengikut kemampuan. Amalan berhutang dan menggadaikan harta demi mengadakan walimatulurus yang meriah dan hebat ditegah dalam Islam. 

Firman Allah SWT bermaksud: “Hamba-hamba Allah ialah mereka yang apabila membelanjakan hartanya, tidak boros dan tidak kedekut, sebaliknya perbelanjaan mereka adalah sederhana.” (Surah al-Furqan, ayat 67).


Berkaitan persandingan pengantin, ulama sepakat mengatakan hukumnya harus jika dilakukan dengan tertib.  Pakaian pengantin mesti menutup aurat dan majlis persandingan juga mesti tidak mempamerkan unsur membazir serta tidak bertujuan untuk bermegah-megah.   Persandingan itu sekadar bertujuan ‘bersua muka’ dengan tetamu yang hadir. 

No comments:

Post a Comment